Akademisi Kritisi Managemen Lampung Fair 2022 Tidak Profesional Terkesan Asal-asalan

banner 120x600
banner 468x60

 17 total views

Bandarlampung,- Akademisi Universitas Lampung (Unila), Deddy Hermawan, mengkritisi managemen Lampung Fair 2022 yang terkesan asal-asalan dengan ditemukannya insiden di lapangan seperti halnya ulah pengunjung yang mengkonsumsi minuman keras, hingga terjadi dugaan pelecehan di wahana rumah hantu, Kamis (3/11/2022).

banner 325x300

Selain itu, minimnya tempat pembuangan sampah, sehingga sampah berserakan di jalan, ketidakikutsertaan empat Kabupaten di acara Lampung Fair diantaranya Lampung Selatan, Lampung Timur, Lampung Barat dan Waykanan, parkir liar diarea luar yang mematok dengan tarif Rp10 ribu untuk motor, serta Harga Tiket Masuk (HTM) yang semula Rp10 ribu, tiba2 naik menjadi Rp20 ribu, dengan alasan penjaga tiket jika bintang tamunya terkenal seakan tidak profesional dan terkesan asal-asalan dalam menggelar acara akbar kebanggan masyarakat Lampung.

Deddy Hermawan memaparkan, peristiwa yang terjadi di Lampung Fair (LF) sangat memprihatinkan dan mengecewakan. Pihak penyelenggara gagal memberikan rasa aman dan nyaman para pengujung.

Menurutnya, penyelenggara atau panitia harus dievaluasi dan diberi sanksi, kemudian proses hukum harus dijalankan, diusut tuntas dan diproses hukum, agar tidak ada lagi kejadian serupa.

“Peristiwa ini memberi dampak buruk bagi event Lampung Fair saat ini dan kedepannya. Kepercayaan publik akan turun,” tegas Dedi kepada awak media.

Dirinya mengecam keras pihak managemen LF berdasarkan fakta-fakta dilapangan, maka dapat disimpulkan bahwa manajemen Lampung Fair tahun ini tidak profesional dan asal-asalan.

“Sehingga wajar terjadi berbagai penyimpangan moral didalamnya, tidak ramah lingkungan, timbul ketidakadilan dengan para penyewa stand di Lampung fair,”pungkasnya. (Red)

banner 325x300

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *