Scroll untuk baca artikel
Example 325x300
Example floating
Example floating
Example 728x250
Pemprov Oktober

Arinal Djunaidi Raih Gelar Honoris Causa (HC)/ Doktor Kehormatan dari Universitas Lampung.

13
×

Arinal Djunaidi Raih Gelar Honoris Causa (HC)/ Doktor Kehormatan dari Universitas Lampung.

Share this article
Example 468x60
Spread the love

Loading

Bandarlampung –  Gubernur Lampung Ir. Arinal Djunaidi meraih gelar Honoris Causa (HC)/ Doktor Kehormatan dari Universitas Lampung (Unila).

Example 300x600

Pemberian penghormatan Gelar Doktor dilakukan pada Sidang Promosi Honoris Causa, yang dipimpin langsung oleh Rektor Unila Prof. Dr. Ir. Lusmeilia Afriani, DEA, IPM, ASEAN, Ing, di GSG Unila, Kamis (26/10/2023).

Pemberian Gelar Doktor Kehormatan dari Unila ini karena Arinal Djunaidi, orang nomor satu di Provinsi Lampung itu dinilai berinovasi dalam menciptakan program Kartu Petani Berjaya (KPB).

Menurut Rektor Unila Prof Lusmeilia, Arinal Djunaidi diberikan gelar Doktor Honoris Causa karena karyanya yang luar biasa yaitu menemukan, menciptakan dan mewujudkan pembangunan Lampung dengan program Kartu Petani Berjaya (KPB).

Sebelum penganugerahan gelar doktor kehormatan, Arinal Djunaidi menyampaikan pidato ilmiahnya terkait karyanya di depan Rektor, pejabat Unila dan seribuan undangan dari berbagai kalangan.

Dijelaskan Rektor, pemberian gelar Doktor Honoris Causa kepada Arinal Djunaidi ini tidak sembarangan. Karena pemberian gelar doktor kehormatan dari perguruan tinggi kepada seseorang atau tokoh harus mendapat persetujuan dari Kementerian Pendidikan, Kebudayaan Riset dan Teknologi (Kemendikbud Ristek). Atas permohonan gelar doktor kehormatan yang diberikan kepada Gubernur Lampung Arinal Djunaidi, Unila sudah mendapatkan persetujuan dari Kemendikbud Ristek.

Masih menurut Rektor, dalam pemberian gelar Doktor Kehormatan kepada Gubernur Lampung Arinal Djunaidi telah melalui beberapa proses tahapan dan sesuai peraturan perundang-undangan.

Proses tahapan itu diawali dengan membentuk tim penilai yang dipimpin oleh Rektor Universitas Lampung untuk melakukan evaluasi terhadap karya yang diajukan atau diusulkan oleh calon penerima gelar Doktor Honoris Causa.

Setelah karya tersebut dinilai dan dievaluasi, kemudian diajukan ke Senat Fakultas Ekonomi dan Bisnis (FEB) Unila. Senat FEB selanjutnya melakukan penilaian dan evaluasi kembali terkait kelayakan karya calon penerima.

Selain itu, Rektor juga melakukan rapat senat Unila. Dari hasil rapat senat tersebut, kemudian diajukan dan diusulkan ke Kemenristek untuk mendapatkan persetujuan.

Example 300250
Example 120x600

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *